Kewirausahaan Itu Penting Bagi Kampus

Pendidikan kewirasahaan itu penting untuk menumbuhkan jiwa kewirausahaan kepada mahasiswa agar tercipta semangat inovasi dan kreativitas dalam diri mahasiswa. Itulah yang dikatakan oleh Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM Agus Muharram. Dia mengapresiasi kalangan perguruan tinggi mengimplementasikan pendidikan kewirausahaan kepada mahasiswa. Ini penting untuk menumbuhkan jiwa kewirausahaan sehingga tercipta semangat inovasi dan kreativitas dalam diri mahasiswa.

Program pendidikan kewirausahaan penting terhadap upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat Indonesia. Kewirausahaan pun kini menjadi isu penting dan strategis  ditengah meningkatnya persaingan global yang memberikan tantangan berat kepada seluruh pelaku usaha di Indonesia, termasuk generasi muda sebagai calon-calon wirausahawan baru.

Agus dalam sambutan pembukaan 5th UNESCO-APEID Meeting on Entrepreneurship Education di Kampus Binus, Jakarta, Senin (26/9), mengatakan bahwa “Kementerian Koperasi dan UKM memberikan apresiasi tinggi atas kerja sama yang dibangun antara UNESCO, Universitas Bina Nusantara  (BINUS) dan Universitas Padjajaran yang secara konsisten berkontribusi dalam meningkatkan semangat kewirausahaan serta mempromosikan pendidikan kewirausahaan di kawasan Asia Pasifik khususnya Indonesia.

Dia pun mengatakan tantangan pertumbuhan ekonomi ke depan  adalah  pengangguran  dan  kemiskinan. Karena kedua tersebut merupakan strategi yang harus terus ditingkatkan untuk menjadikan wirausaha sebagai prioritas pilihan bagi kalangan mahasiswa. Tidak dapat dipungkiri, lanjut dia, wirausaha merupakan pilar pereknomian suatu Negara. Kehidupan berwirausaha merupakan sokoguru dari tegaknya ekonomi bangsa.

Dan dalam era globalisasi kini tantangan dibarengi dengan perkembangan digital yang sangat dinamis adalah persaingan dalam lingkungan bisnis yang semakin ketat dan tajam di dunia usaha. Dan perguruan tinggi sebagai salah satu kawah candradimuka tempat penggodokan generasi muda memiliki peran untuk melatih dan memotivasi generasi muda agar menjadi generasi muda yang memiliki semangat serta daya juang tinggi, cerdas, kreatif, inovatif, dan berkepribadian tinggi.

Prof Shabaz Khan, Delegasi UNESCO menambahkan, tujuan dari pertemuan 5th UNESCO UPEID Meeting untuk berbagi dan berdiskusi mengenai isu-isu strategis dalam rangka transformasi wirausaha menjadi penyedia atau pencipta lapangan kerja. Fokusnya mentransformasi para pencari kerja menjadi pemberi kerja.

“Pertemuan ini tak lepas dari fakta bahwa Asia Pacific rumah bagi 60 persen penduduk dengan kelompok usia 12-24 tahun. Sekitar 197 juta orang di seluruh dunia tercatat pengangguran di 2015,” ungkapnya. Direktur Binus Global mengatakan, momentum ini dapat menjadi kesempatan yang baik dalam meningkatkan kesadaran generasi muda untuk berwirausaha sejak dini.

 

SHARE
Mengawali karir dari lembaga Pers Mahasiswa. Bergabung denga tim riset untuk menulis berbagai buku. Hobi Photography punya Moto Hidup “Berbagi itu Kesenangan”

LEAVE A REPLY